Dan orang-orang yang bijaksana itu sentiasa mengambil peluang bukannya sekadar menunggu...

Sunday, December 9, 2012

Zon Selesa Harimau Malaya



Selamanya..... Selamanya.... 
Selamanya..... Harimau Malaya!

Begitulah laungan lagu yang dinyanyikan di Stadium Bukit Jalil ketika Malaysia bertemu Thailand. Ramai yang menjangka kita mampu menjinakkan Thailand namun keputusan seri pula yang dicatat.

Penulis tidak mahu menyentuh soal pemain mahupun jurulatih, tetapi sekadar berkongsi satu paparan daripada pengarang buku The Success Principles iaitu Jack Canfield. Ia berkaitan Zon Selesa dan faktornya dalam mempengaruhi minda seseorang.

Zon selesa yang dimaksudkan adalah kawalan minda manusia apabila berada di satu tempat atau situasi, ia akan berfungsi untuk menyatakan tempat atau keadaan ini mencemaskan ataupun sebaliknya. Contoh mudah, apabila si miskin berada di The Mines, Petronas Twin Tower atau Bukit Bintang, Zon selesa mereka akan berfungsi menyatakan ini bukannya tempat mereka.

Dalam perlawanan tempoh hari juga, penulis menyaksikan perayaan gol jaringan Shahrul Idlan yang akan keterlaluan sehingga keluar dari padang menuju penonton. Ini diikuti oleh rakannya yang lain akibat terlalu gembira dengan jaringan. 

Secara teorinya, Zon Selesa ini turut berperanan atau terkesan dengan tindakan yang dilakukan. Zon selesa beberapa pemain telah meningkat dan menjadikan mereka berpuas hati dengan gol dan situasi tersebut. Akibatnya, mereka hanya bertahan dan mengharapkan keputusan itu kekal untuk dibawa ketika aksi timbal balik minggu hadapan.

Justeru, buat pemain dan peminat, kenali dan awasi zon selesa anda agar tidak cepat berpuas hati dan terlalu gembira dalam perjuangan. Pastikan zon selesa anda berada di tahap rendah agar sentiasa berada dalam keadaan kecemasan dan bingkas memperbetulkan situasi bahaya itu. 

Ikhlas : Peminat Selamanya Harimau Malaya.

 

Monday, November 19, 2012

Darah dan Air Mata Palestin

 
 

Malam ini aku adalah pejuang, sejak mereka (Israel) memulakan serangan yang dahsyat.

Tiada bantuan sedangkan seluruh alam mengetahui perkhabaran ini

Ini bukanlah lagu tangisan atau rintihan dan ratapan dalam puisi.

Bahkan adalah kerinduan pada tentera Allah yang hadir bersama pertolongan (Nya)

Tidak sesekali aku tinggalkan bumi di mana tempat bermula perjalananku (hidupku).

Di sinilah cinta yang tidak tercapai oleh manusia, lebih tinggi dari langit dan bulan.

Aku harus memenangi pertempuran ini, sebelum pertempuran ini memadamkan masaku (menemukan ajalku)

Malah engkau tersenyum dan tertawa ketika berita ini kedengaran tentang apa yang berlaku di mata manusia.

Engkau masih mendiamkan diri di rumah yang selesa dan engkau menciptakan musuh dalam dirimu sendiri secara rahsia.

Aku kasihan akan engkau kerana tidak ada kerisauan tentang saudara engkau di waktu malam dan pagi.

Jika engkau berada di belakang tirai (peperangan ini) engkau akan lihat kami berlumuran darah dan air mata seperti hujan.

Wahai sahabatku inilah perjuangan kita, ingatlah bahawa kita adalah muslimin dengan kekuatan dan kesabaran.

Mungkin kita dari dua dunia yang berbeza namun ketahuilah bahawa agama kita adalah agama Yang Maha Perkasa.
 
 
 

Thursday, November 1, 2012

Hati, Akal & Nafsu

 


Semasa pembentangan kertas kerja di KUISAS, Perak, penulis ditanya tentang salah satu puisi Imam As-Syafie yang berbunyi:



Ilmuku sentiasa bersamaku.Ia amat bermanfaat bagiku bila diamalkan. Hatiku adalah gedung ilmu, dan bukan perut yang menampungnya.
Ketika aku berada di rumah, ilmuku berada di sana. Dan ketika aku pergi ke pasar, ilmuku selalu mengikutiku ke mana jua aku pergi.


Soalan daripada salah seorang peserta itu pula mengatakan bahawa akal atau otak yang memainkan peranan sebagai penggerak dan berfikir secara kognitif, bukannya di hati. Justeru, mengapa Imam Al-Syafie mengatakan Hati adalah segala-galanya?





 Hal ini kerana (pada pandangan dan kajian penulis) unsur hati ini adalah lambang yang terbaik untuk menggambarkan penggunaan kuasa dan kepimpinan seseorang. Hati adalah raja bagi sekujur tubuh dan rakyatnya adalah anggota badan yang lain. Apabila raja ini rosak dan fasik, maka sudah pastilah rakyatnya akan melakukan perkara yang sama atau ditimpa musibah. Namun, jika raja ini berilmu dan terpimpin, sudah pasti negara akan maju dan makmur.

Ini bertepatan dengan Hadith Rasulullah S.A.W. yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim yang bermaksud, “Sesungguhnya dalam jasad anak Adam itu ada seketul daging, jika ianya baik nescaya baiklah anggota tubuhnya dan jika jahat, nescaya jahatlah seluruh anggota tubuhnya.Ketahuilah itu adalah Qalb (Hati).”
 
Hati yang mengawal segala perbuatan. Akal membekalkan ilmu dan maklumat tentang kesan dan akibat sesuatu perbuatan. Nafsu pula pada kebiasaan orang sederhana, ia mempengaruhi ke arah kejahatan, walaupun nafsu juga boleh digunakan ke arah yang baik dan gemilang.

Justeru, dengan ilmu dari akal dan hasitan nafsu, HATI yang akan membuat keputusan sama ada mahu memilih yang baik atau buruk. Hati adalah pusat dan segala-galanya bagi manusia. Jagalah hati dengan baik kerana ia adalah tempat yang suci dan jangan kotorinya dengan dosa.


[]:-)=

 

Wednesday, October 24, 2012

Cukuplah Allah itu bagiku (Wahai Hati)






Hidup ini adalah ujian dan gurunya adalah rintangannya
Apabila aku berjaya mengharunginya banyak pula ujian mendatang


Aku menjawab kesemua ujian itu sepanjang hidupku tanpa mengetahui
markahnya atau ia terhenti di situ


Hatiku berkata : adakah ini jalan kejayaan
atau permainan hidup di bumi yang luas ini


Persoalan itu sentiasa berterusan dan menunggu
hikmah di setiap kesengsaraan


Sabarlah wahai hatiku, ketahuilah kau adalah hati
yang memiliki nafsu, ilmu dan pengetahuan


Jika engkau hendak bercinta engkau perlu (terlebih dahulu) menyintai
Tuhanmu pemilik segala rahmat


Engkau bergembira ketika datang kepadamu mawar
sehingga engkau terlupa setiap mawar itu berduri


Engkau khayal dalam kecantikannya sehingga terluka
apabila mencapainya dengan mata yang terlena (kerana terkena durinya)


Peliharalah nafsu itu sebelum nafsu itu menjaga engkau
kerana ia adalah sesuatu yang bergerak dan tidak tetap (sukar dikawal)


Janganlah risau tentang sesuatu
yang tidak engkau miliki dalam hidupmu


Sebaliknya bersyukur akan apa yang ada di sisimu
selagi mana ia masih ada dalam hidupmu yang gembira itu


Wahai hatiku kembalilah menjadi milikku
marilah bersamaku ktika suka dan duka






[]:-)=   Terjemah Hasbi Rabbi Ya Qalbi...24/10/2012/Bilik Seri Setia 6 PM. 



حسبي ربي يا قلبي




Friday, September 7, 2012

Indahnya Hidup Ini


Sebuah kereta kebal dibuat untuk berada di tengah medan perang dan bukan hanya bergerak bangga melintasi perbarisan dan pameran


Jemari itu gunanya untuk tasbih dan amal bukannya diletakkan perhiasan yang mengganggu mata yang lena 

Demikian juga manusia diciptakan untuk berjuang dan terus hidup, bukannya menunggu nafas ini terhenti

Ia tidak lari dari merentasi rintangan dan onak duri kerana kesakitan itu akan membuatkan manusia sedar jiwa mereka masih hidup


Teruskan melangkah dan selamat menikmati perjalanan hingga sampai ke tujuan.

Apabila kita tersalah atau tersadung, itu adalah ijazah yang diperoleh sebagai tanda berjaya mengharungi satu ujian

Jangan takut kesalahan, tetapi jangan ulangi kesalahan yang sama. Ada kebaikan dalam kesalahan dan jangan sesalinya kecuali hati manusia itu telah mati

Langit yang gelap itu tidak semestinya mendung, dan mendung itu tidak semestinya hujan. 
Dan ingatlah hujan itu tidak semestinya menghalang dan sukar sebaliknya rezeki dari Ilahi yang gagal dibaca oleh hati manusia yang tertidur

Dan andai engkau ditimpa hujan itu ketahuilah ia hanya air yang membasahi dan bukannya api yang membakar
Teruskan melangkah dan berpaling ke belakang untuk memastikan anda terus melangkah

Genggam KEYAKINAN dalam HATI, jangan pernah dilepaskan genggaman itu
Ketahuilah indahnya hidup ini bukanlah dengan banyaknya kesenangan
Tetapi ingatlah hidup ini akan indah jika kita banyak melafazkan Syukur


Wednesday, September 5, 2012

Jawapan di Setiap Doa

 
 
Dingin malam ini mengundang persoalan
Menanti jawapan dengan doa yang beruntaian
Dingin ini tidak menjanjikan hujan
Hanya menyentuh tabir kenangan
Menghitung dosa dan amalan
Antara perjuangan dalam kehidupan

Sepasang tangan mendongak ke langit
Dan sepasang mata menunduk ke bumi 
Ketulusan hati sebagai bekalan
Bisikan ini yang penuh pengharapan
Tiada sempadan dan garis dapat memisahkan
Antara doa dan jawapanNya itu

Tangan ini masih menadah ke langit
Lama mana manusia berada di dunia ini
Tiada gunanya jika biarkan malam ini berlalu
Kerana waktu ini pasti akan berlalu
Hanya tinggal doa yang tiada awal dan akhir

Satu jawapan yang masih belum terima
Adakah doa ini gugur di pertengahan
Atau ia langsung tidak kedengaran
Gelap ini masih berlalu bersama kesepian
Sunyi daripada sebarang jawapan

Ketahuilah dingin ini akan berlalu
Akan ada sinar di ufuk timur
Gelas malam ini pasti akan berlalu
Dan hari yang baru akan menjelma
Menyedarkan dari lamunanku
Agar mencari jawapan dalam cahaya itu

Tuesday, September 4, 2012

SiNaR

 
 
Ada sinar yang menyuluh hidup ke arah haluannya
Manusia sering bertanya ke mana tuju arah sinar itu
Di sanakah tempat mereka di dunia ini
Atau terletak dalam selera hati mereka
Keruan ini memberikan hidup ini lebih makna
 
Ingin sesekali mengenal hidup dan perjuangan 
dan menyuburkan rasa cinta pada cabaran
agar dunia jadi saksi kepada liku-liku yang diharungi
adalah bukti bahawa manusia itu telah diuji
dengan hati yang berdarah dan jasad yang parah
 
Agar kita berani mengemudi
ke mana sahaja arah yang ditujui
Kerana bila guruh bergetar
dan bumi pun bergegar
sinar itu akan terpadam
namun kita tetap teguh berdiri
sebagai lambang perjuangan sejati
 
Kita tidak akan herhenti di situ
Sebagai saksi kepada kehidupan yang berlalu
Kerana waktu tetap berjalan walau terhenti langkah
cabaran silih berganti walau manusia sering terngadah
dan arah tuju manusia akan menjadi satu cerita lagenda 
 
manusia itu terperangkap antara dua
antara ciptaan terbaik atau makhuk yang mudah lupa
tetaplah berada pada arah yang benar
agar tiba di hujung sinar itu
yang menjanjikan seribu kejayaan kepada mereka yang tabah
dan sabar dalam mengharungi dugaan

Monday, September 3, 2012

Gelas Separuh Kosong





 Kita minum air setiap hari untuk kesihatan, keberkatan, tenaga dan meneruskan kehidupan sebagai ibadah di sisiNya. Ajaibnya ciptaan Ilahi, dengan air yang berada dalam tubuh kita hampir 70 peratus, apabila badan terluka, darah yang mengalir keluar. Ini adalah salah satu kebijaksanaan Allah S.W.T. 

Air sering diletakkan di dalam gelas untuk diminum. Jika kosong, bermakna air di dalam gelas itu sudah selesai di minum oleh sesiapa sahaja yang berada di situ. Namun, timbul satu persoalan tentang satu perkara yang manusia boleh melihatnya dari aspek pemikiran.

Bagaimana jika gelas itu mempunyai setengah air sahaja di dalamnya? Bagaimana kita mahu menyebutnya? Adakah gelas itu separuh penuh atau gelas itu separuh kosong?

Kita menganggap soalan ini adalah soalan yang biasa sahaja. Namun, kesan soalan ini membawa kepada makna dan pemahaman yang agak tinggi iaitu pembentukan pemikiran. Gambaran gelas dengan air yang setengah di dalamnya. 



Jika seseorang itu berkata, "Gelas ini separuh kosong." bermakna dia mempunyai pemikiran yang pesimis. Separuh kosong adalah dia melihat tiada separuh lagi air di dalamnya iaitu menggambarkan pemikir atau orang yang berkata itu melihat dari pandangan negatif atau perkara yang masih belum sempurna. Dengan makna yang lain, dia tidak melihat akan air yang ada di dalam gelas itu sebaliknya melihat kekosongan yang terdapat di bahagian atas gelas.

Sebaliknya jika dia berkata, "Gelas ini separuh penuh." bermakna seseorang itu melihat sesuatu perkara dari pandangan yang optimis. Separuh penuh melambangkan separuh daripada gelas itu sudah berjaya dipenuhi air atau dalam kata yang mudah, separuh daripada usaha kita telah berhasil. Hanya tinggal separuh lagi yang perlu diusahakan. Ini adalah pandangan mata yang positif.

Justeru, tetapkanlah diri dengan pemikiran 'Gelas Separuh Penuh' agar kita dapat melihat sesuatu perkara itu dengan optimis dan positif.


Selamat beramal []:-)=


















Wednesday, August 15, 2012

Barat VS Islam


Dewasa ini, minda anak muda dan tua banyak terpengaruh oleh Barat yang menyesatkan. Penulis tidak menafikan Barat juga mempunyai Islam dan Islam ini diamalkan dengan sempurna dan menyeluruh. 

Namun, budaya non-muslim barat masih ditiru dan dijadikan panduan dalam kebanyakan perkara. Pakaian, makanan, pergaulan dan hubungan kekasih ala Barat telah memasuki minda remaja Islam di Malaysia. 

Tahukah mereka dan anda, bahawa negara Barat berada lebih rendah kedudukannya dari negara kita dari sudut-sudut ini? Adakah kita sedar, negara-negara ini mempunyai krisis jati diri dan moral yang sangat teruk? 

Jika kita tahu, adakah kita masih akan mengikut negara-negara ini? Dalam ilmu logik, jika kita mahu jadi baik, kita mesti ikut orang yang baik. Atau jika kita mahu menuju ke Kedah contohnya, kita perlu mengikut papan tanda ke negeri itu. 

Mana mungkin kita hendak jadi baik namun kita mengikut jejak orang yang jahat atau buruk. Negara Barat yang lebih rendah moralnya tidak boleh dijadikan contoh kerana mereka lebih rendah. Masalah sosial di sana amat menakutkan namun kita masih mengikut mereka, adakah kita tidak melihat ini adalah situasi yang bertentangan dengan akal?

Justeru, panduan terbaik ada di depan mata. Orang yang baik ada di sekeliling kita. Sifat-sifat baik masih ada dan kita hanya mampu lihat dan ikut contoh yang mereka berikan. Budaya dan adab yang baik masih ada terutama di masjid, madrasah dan lain-lain, carilah diri anda di sana agar anda temui petunjuk yang membuka jalan ke Syurga.

[]:-)=


Penyamun & Gadis


Beberapa peristiwa di bulan Ramadhan ini yang dilaporkan oleh akhbar harian amat aneh dan menghairankan. Berita pertama tentang seorang gadis belasan tahun yang dibakar oleh teman lelakinya selepas sahur. Seterusnya diikuti gadis belasan tahun juga yang hampir diculik namun kenderaan penculik yang terbabas dan melanggar bahu jalan menyelamatkan gadis itu.

Timbul dua persoalan yang bermain di minda. Pertama, penyamun dan perompak semakin berleluasa. Ada yang didapati bersalah namun dilepaskan kerana dia adalah seorang atlet. Ada juga yang dibiarkan kesnya tergantung. Namun, Ramadhan ini tidak mampu mengubah individu ini menjadi insan baik.

Persoalan kedua berkisar tentang gadis itu. Apakah yang dilakukan oleh anak gadis itu di luar rumah pada waktu malam dan sahur? Di mana ibu dan bapanya? Adakah dia mendapat izin penjaga untuk keluar rumah? Hal ini mendatangkan fitnah dan bahaya kepada dirinya sendiri.

Justeru, jagalah keluarga kita sepanjang masa kerana ia adalah amanah dan tanggungjawab yang akan dipersoalkan. Selamat beramal.

Saturday, August 11, 2012

Universiti Ramadhan

 
Ramadhan bukan sahaja tentang menambahkan amal ibadah tetapi juga memperbaiki kesilapan sebelum ini. Kejayaan Ramadhan hanya dapat dilihat dengan perubahan ke arah kebaikan yang berjaya dilakukan hasil didikan pada bulan barakah ini.

[Al-Baqarah] ayat 183.

“ َيَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ


"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas umat-umat sebelum kamu, agar kamu bertakwa."

Universiti Ramadhan 

Dalam Universiti ini, kita boleh membuat satu kajian tentang Ramadhan sebagaimana dalam ayat yang disebutkan di atas. Ia merangkumi tujuan, tema, method atau kaedah dan dapatan. Satu Tesis tentang Ramadhan mampu dihasilkan jika benar-benar dibuat sedemikian. Atas dasar inilah Ramadhan dikatakan adalah universiti yang akan melahirkan pelajar cemerlang dari sudut iman dan amalnya bagi mereka yang mengikuti kaedah yang benar dan ikhlas.

Tajuk : Puasa
Metodologi : 'Sebagaimana umat terdahulu'.
Dapatan : Taqwa

Selamat beramal...[]:-)=

OFFICE

Tahukah anda: Walaupun hari ini OFFICE tutup n tidak perlu 'thumb in' di waktu OFFICE, tetapi diri ini tetap menggunakan alpikasi Microsoft OFFICE utk menyelesaikan beberapa tugasan []:-)=

Friday, August 10, 2012

Kekejaman seorang penulis




Kadangkala penulis sesuatu manuskrip, karya atau buku adalah seorang yang kejam. Kejam kepada buku atau karya itu dan juga kejam pada dirinya sendiri. Kekejaman ini dapat dilihat dalam karya beliau hasilkan sama ada mencapai tahap atau sebaliknya.

Maksud kejam di sini bukanlah kejam seperti Israel atau Amerika yang membunuh sesuka hati. Kejam ini bukanlah seperti seorang ayah yang dera anaknya kerana tekanan kerja dan lain-lain. Kejam ini adalah salah satu ciri penulis yang hanya bertindak kejam ke atas karyanya sahaja.

Adakalanya penulis terpaksa memotong dan membuang sebahagian atau beberapa bab dalam manuskrip beliau untuk menggantikannya dengan pengisian yang lain atas nasihat dan pembetulan dari editor. Ini penting bagi memastikan karya itu baik dan matang serta memberi kesan yang lebih kepada pembaca.

Penulis dengan berat hati dan sedaya upaya berlaku ikhlas akan mengisi kekosongan bab itu dan diganti dnegan pengisian yang baru dalam usaha mencapat skrip yang sempurna untuk tatapan ramai. Dengan ini, hanya buku dan terbitan yang bermutu dapat dihasilkan selepas bertindak kejam dengan memadam beberapa bab hasil penulisan sendiri yang dilakukannya dengan amat susah payah.

Segalanya demi dakwah melalui pena ini. Penulisan kerana Allah dan keranan menyebarkan keindahan Islam. Kejernihan dalam karya perlu dan penulis perlu ikhlas dalam penjernihan itu agar matlamat asas ini mampu dicapai.

Semoga 'penulis kerdil' ini berjaya suatu hari nanti. aminn....

[]:-)=


Thursday, July 26, 2012

Penakulan Seorang Pakcik


Malam pertama Ramadhan, saya kembali ke kampung halaman untuk menyambut Ramadhan bersama keluarga. Isyak hampir menjelma dan saya menuju ke masjid untuk berjemaah dan memulakan terawih pertama. Kereta amat banyak.

"Aduh, rugi pula rasanya bawa kereta malam ini! Susahnya mencari parking."bisik hatiku sendirian. Setelah beberapa ketika akhirnya berjaya meletakkan kereta di hadapan kanopi khas untuk moreh atau berbuka.

"Assalamualaikum, Pakcik." salam diberi kepada seorang pakcik yang amat dikenali.

"Waalaikumsalam." spontan dia menjawab salam.

"Banyak betul kereta malam ini. Susah saya mahu mencari parking."

"Jangan risau. Bawa sahaja motor. Malam ke-15 baru bawa kereta."

Ringkas pakcik itu menjawab. Seolah-olah dia sudah mengetahui apa yang bakal berlaku. Namun, itu bukanlah ilmu ramai atau nujum yang tahu akan apa yang akan berlaku. Sebaliknya itu adalah penakulannya yang berdasarkan pengalaman-pengalaman lalu.

Adakah peristiwa ini akan berulang kembali? Masjid akan penuh pada permulaan Ramadhan yang membawa rahmat tetapi berkurangan pada pertengahannya. Harap agar tahun ini tidak berlaku sebagaimana tahun-tahun sebelumnya. Inilah kuasa iman dan istiqamah. Bulan ini adalah bulan mulia, bulan cinta. Buktikan kecintaan dan iman kita dalam mengabdikan diri kepadaNya.

Selamat beramal []:-)=


Bulan Cinta

Bulan ini bulan cinta
Permulaannya adalah rahmat
Bagi jiwa-jiwa yang bersinar cinta itu
Malam yang membawa rindu untuk berbicara
Dengan pemilik cinta itu
Dan siang yang menjelma dengan seribu satu ranjau
Yang sering menduga iman


Bulan ini bulan cinta
Hanya waktu yang mampu memisahkan kita
Kemudian bertemu kembali setelah sampai satu masa
Aku tidak tahu apakah aku akan tiba pada waktu itu
Kerana nafasku bukanlah aturanku
Dan mungkin ini adalah bulan cinta terakhirku


Pada bulan cinta ini
Kita satukan bina jalan kedamaian
Kita alirkan air mata untuk membasuh dosa
Agar api yang menyala itu terpadam
Dan menyuburkan taman-taman syurga
Sebagai destinasi bagi pemilik cinta ini


Pada bulan cinta ini
Janganlah bertuhankan cinta dunia
Agungkan manusia yang tidak pernah kenal erti setia
Bawalah cinta itu untuk satu pengabdian
Kerana setelah bulan ini berlalu
Rahmat dan ketenangannya juga dibawa bersama
Yang tinggal hanya cinta yang setulus jiwa


Dan tetaplah dengan cinta ini
Cinta yang telah bersemi sepanjang bulan
Dengan amal dan harapan
Walaupun bulan ini tiada lagi bersamaku
Tapi hati ini telah dibawa pergi
Doa pun bersemi agar bertemu kembali
Dan cinta pun bermula


Wednesday, July 18, 2012

Sehebat-hebat Manusia (Versi baru)


Sehebat-hebat Manusia


Sehebat mana manusia itu
 dia tetap mempunyai 24 jam dalam satu putaran siang dan malamnya.
dia akan membiarkan masa lalunya lenyap dan memelihara masa kini 

agar masa hadapannya terpelihara 


Sehebat mana manusia itu, 
dia juga perlu tidur, rehat, 
berlapang-lapang dan bersenang menghilangkan kegusaran.
Apabila hilang lelahnya itu nescaya bangunlah tangannya mencapai cita

 
 Sehebat mana manusia itu
 dia tetap memiliki dua tangan dan tulang empat kerat untuk melakukan kerja seharian.
Majikannya adalah kuasa minda dan positif adalah pekerjanya
Dia membina potensi diri agar mampu berdiri sama tinggi dengan matlamatnya
Dan hidupnya menjadi bernilai kerana manusia itu semahal matlamatnya


Dengan bangunan yang semakin tinggi dan jalan yang semakin berserabut, 
dia merentas lorong-lorong sufi
Jalan itu adalah yang tidak dilalui namun dihadapinya dengan cekal
Hanya mereka yang tabah dapat menempuh jalan berliku
Kerana di hujungnya ada destinasi yang diimpikan
Dia bersungguh melawan nafsu agar dapat mencapai apa yang dihajatkan


Di matanya matlamat yang menyala dan memberi sinaran itu pada setiap musuhnya
Dia melipat gandakan usaha sepanjang hari agar memperoleh hasil yang memuaskan
Apabila mereka mula menyuburkan hasad, dia segera mengurangkan kebencian
Tatkala orang lain sibuk melakukan hal-hal yang besar, 
dia memutar waktunya melakukan hal-hal yang baik


Sehebat mana manusia itu
 dia tetap akan melakukan kesalahan kerana tiada manusia yang sempurna.
Tetapi dia tidak menyalahkan orang lain atas kesalahannya sendiri
Dia sibuk memperbaiki diri sedangkan orang sekitarnya sibuk memperbaiki orang yang lain.
Hatinya penuh keazaman dan kosong mindanya ketika beralasan
Ketika pemuda lain sibuk dengan angan dan cinta, dia memecahkan atom prasangka


Sehebat mana manusia itu
 dia tetap memakai baju dengan menyarung dari atas ke bawah kecuali baju khas seperti angkasawan atau uniform seragam serta kemeja.
Pakaiannya adalah taqwa yang menyelamatkannya dari leka sedangkan ia hanya satu retorik bagi pandangan mata yang alpa
Sehebat mana manusia itu, dia pasti dan wajib memakai seluar dengan memasukkan satu kaki untuk sebelah kaki seluar dalam satu masa. Kemudian barulah diikuti dengan kakinya yang lagi satu.


Sehebat mana pun manusia itu, 
dia tetap sama seperti kita.
Kita berkongsi makanan dan udara tetapi berlainan hasilnya.
Bumi kita adalah sama namun kita berada di dunia yang berbeza
Dalam tekanan yang naik dan turun serta iman yang bertambah dan berkurang, kita masih sama dengannya.
Dan hidupnya seperti manusia lain kerana dia adalah manusia biasa.
Kecuali satu perkara yang ada pada manusia yang hebat ini, : 
Usaha yang luar biasa.




Saturday, June 16, 2012

Siri Belajar Daripada Lautan




Pada masa dahulu, ada seorang nelayan yang menuju ke laut untuk menangkap ikan. Nelayan ini adalah seorang pakcik tua yang tinggal di hujung kampung. Dia menuju ke tengah laun seorang diri tanpa sebarang teman.

Dengan berbekalkan roti dan air yang mencukupi selama tiga hari, pakcik ini bergerak dengan doa dan harapan supaya hasil yang diperoleh adalah berkat dan mencukupi dengan usahanya. Namun, malang tidak berbau, perahu yang dinaiki telah hanyut di tengah laut.

Beberapa hari di tengah laut, dia hanya makan bekalan yang dibawa iaitu air dan roti sahaja dengan benar-benar jimat. Dia khuatir kehabisan makanan dan hanyut dalam jangka masa yang lama. Sementara itu di kampung, teman-teman pakcik tua ini sibuk memikirkan nasib rakannya itu. Mereka sudah menyangka pakcik itu hanyut di lautan dan membuat laporan ke pihak berkuasa.

Usaha mencari pakcik itu bermula. Pencariannya diperluaskan ke setiap tempat atau kawasan nelayan yang biasa pergi. Ada juga yang menyangka pakcik itu tenggelam dalam lautan. Namun, kebanyakan mereka yakin rakannya itu masih hidup tetapi dalam kelaparan yang teramat sangat.

Hari demi hari, pakcik itu masih belum ditemui. Keadaan pakcik nelayan itu pula semakin kritikal berikutan roti dan air yang dibawa akan habis menjelang keesokan hari setelah berjimat-cermat dan telah bertahan selama 6 hari. Dalam keadaan runsing memikirkan nasib dirinya, dia tidak lupa berdoa kepada Allah S.W.T. agar memberikan bantuan kepadanya dan dia redha dengan apa yang akan terjadi.



Hari ke-7 pakcik ini berada di lautan. Makanan dan minuman telah habis. Sedang asyik berdoa dan mengerang kelaparan, akhirnya pasukan penyelamat berjaya menemuinya. Pakcik ini selamat dibawa pulang dan diberi makan semasa dalam perjalanan pulang. Dia selamat tiba di rumah dan ramai orang menziarahinya.

Setelah berehat dan pulih, pakcik itu didatangi oleh seorang wartawan yang mahu menemuramahnya. Wartawan itu dibenarkan masuk dan disambut dengan baik. Lantas wartawan itu memulakan pertanyaan.

"Pakcik, apakah pengajaran yang pakcik dapat semasa kejadian ini?" Pakcik itu berteleku seketika. Dia memandang wartawan muda itu dengan wajah tenang.

"Senang sahaja. Pakcik hanya berfikir tentang hidup dan tentang kesedihan." ringkas pakcik itu menjawab.

"Kesedihan yang bagaimana?" wartawan itu terus menyoal seperti biasa.

"Ada dua perkara yang penting untuk hilangkan kesedihan pakcik semasa berada di tengah lautan." jawapan pakcik itu masih tergantung. Wartawan dan penduduk kampung yang datang ziarah masih menunggu jawapan tambahan.

"Semasa berada di tengah lautan, jika pakcik berasa sedih atau putus asa untuk hidup, dua perkara ini akan mengubah pandangan dan menaikkah ketabahan pakcik."



"Apakah dua perkara itu?" wartawan itu menyoal lagi.

"Pakcik akan bertanya kepada diri pakcik, adakah pakcik mempunyai makanan untuk hidup? jawapannya 'ya' iaitu roti yang dibawa. Setelah itu pakcik bertanya lagi, adakah pakcik mempunyai air? Jawapannya juga 'ya' dengan air botol yang pakcik bawa sebagai bekal." panjang pakcik itu menjawab. Orang yang hadir mendengarnya dengan terpaku. Pakcik itu sekali lagi menambah:

"Jika ada dua perkara dalam hidup iaitu makanan dan air bersih, jadi mengapa kita perlu berputus asa? Mengapa kita bersedih jika ada cabaran dan halangan jika kita masih ada dua perkara ini?"

"Cabaran itu bukanlah halangan. Cabaran itu adalah ujian dari Allah supaya hambaNya kembali berdoa dan merintih kepadanya. Bersabarlah dalam menghadapi cabaran dan ikhlaslah dalam bersabar, kerana ketahuilah malaikat sedang menulis pahalamu."

Wartawan dan para penduduk yang mendengar kata-kata itu tersenyum memahami maksud pakcik ini. Tidak sia-sia usaha mereka yang menyelamatkan pakcik ini kerana ilmu dan pengalaman dari tengah lautan yang mereka peroleh, tidak terbanding dengan jasa mereka menyelamatkan pakcik itu.



Tuesday, June 5, 2012

Motivasi Diri (Menjadi Penulis)


Penulis cuba menerbitkan beberapa manuskrip tetapi masih dalam semakan. Biarpun setiap kali mendapat keputusan yang mengecewakan, namun penulis berharap satu hari nanti impian ini tercapai. Beberapa kata-kata hikmah penulis dapati daripada buku seorang rakan yang ditinggalkan di bilik ini. Antara kata-kata yang menarik perhatian dan mampu menjadi panduan dan motivasi adalah seperti berikut:


"Seorang penulis profesional adalah seorang penulis amatur yang tidak pernah menyerah kalah"

"Bakat sahaja tidak mencukupi, perlu ada motivasi dan ketabahan."

"Keinginan ini akan melakukan segalanya."



Teruskan mencuba wahai diri...[]:-)=



Thursday, May 31, 2012

Hidayatein (2 petunjuk: Edisi Guru)


Penulis sempat bertanya pada seorang pensyarah tentang masalah yang diceritakan sebelum ini. Bagaimana kita hendak tahu sama ada pelajar itu faham atau tidak dengan apa yang diajar? Dengan ringkas dan mudah pensyarah yang lebih mesra dipanggil ustazah ini menjawab:

"Ada dua cara bagaimana kita boleh tahu pelajar itu faham atau tidak."

Penulis terpinga-pinga, menanti jawapan tambahan.

"Pertama adalah Mauhub."

"Mauhub? Pernah dengar, mungkin berkaitan dengan anugerah Allah." Penulis berkata dalam hati.

"Mauhub ini anugerah. melalui pengalaman ustazah, kita dapat tahu melalui konteks mata pelajar itu. Jika ia nampak seperti tidak fokus, maka ustazah rasa dia kurang faham dengan apa yang disampaikan."

"Sama seperti psikologi, tetapi ustazah tidak mahu bercakap panjang kerana perkara ini ustazah tidak belajar secara langsung. Hanya dengan pengalaman sahaja."


"Baiklah. Kedua?"

"Kedua adalah dengan bertanya dalam kelas secara tidak langsung. Jika respon yang diberikan adalah baik, maka mereka dianggap sudah memahami apa yang disampaikan.

"Tidak perlu risau dengan tahap kefahaman mereka. Yang penting ikhlaskan niat dan berusaha untuk mengajar yang terbaik. InsyaAllah doakan mereka agar faham dan mana yang tidak faham InsyaAllah Allah akan berikan petunjuk kepada kita."

InsyaAllah akan diamalkan petua ini. Semoga guru dan pelajar ini menerima ilmu yang berkat dan tidak terduga oleh kita. Hanya dengan ilmu yang benar kita dapat peroleh kesejahteraan dalam ibadah dan petunjuk dalam menghadapi dunia mencabar ini. Selamat berjuang .. []:-)=


Template by:
Free Blog Templates